Hai Bali

Hai Bali.. Akhirnya setelah penantian mimpi yang lumayan panjang, Bali bisa menjadi cerita dan pengalaman nyata yang membuat gue semakin yakin dengan kekuatan mimpi, doa dan usaha. Yha. 

Buat yang udah baca postingan gue sebelum ini, pasti udah tau kalo ini adalah kali pertama gue ke Bali dan kali pertama gue naik pesawat. Jadi maap-maap aja kalo postingan ini berunsur tingkah gue yang norak.

Cie, Aa Indra ke Bali.
Ketika ban pesawat mulai nongol dan mencium landasan bandara, gue mulai excited karena gue bakalan menginjakan kaki di Pulau Dewata, Bali. Setelah semua penumpang mulai bergegas keluar dari pesawat, langkah gue semakin mengecil ketika mulai meninggalkan pesawat, karena gue pengin naik pesawat lagi. Nggak kerasa atuh dari Jakarta ke Bali cuma 2 jam doang mah. Ternyata enakeun juga euy naik pesawat teh walaupun sempet kaget pas take-off.

Setelah turun dari pesawat, bis jemputan mulai datang dan gue bergegas naik. Bis itu mengantarkan penumpang ke pintu utama bandara. Setelah sampai, gue disambut oleh gapura khas Bali, gue jadi berasa di bandara Denpasar. Lah.

Suhu udara di Bali waktu itu nggak jauh beda sama Merak, Cilegon, anget-anget tai ayam. Langitnya cerah tanpa awan hitam dan awan kinton yang kayaknya menandakan nggak bakal ada hujan untuk beberapa hari ke depan. Iya, gue sotoy doang tapi selama di sana emang nggak ada hujan. Kecuali di Bedugul.

Baru masuk pintu bandara, gue langsung foto-foto buat mengabadikan momen berharga ini. Setelah puas, gue dan rombongan jalan kaki menuju pintu keluar untuk nyari bis jemputan yang bakal nganterin ke hotel.

Di pintu keluar, gue menunggu rombongan yang lain kumpul semuanya dulu baru kemudian naik bis jemputan. Biar nggak ada drama ketinggalan bis kayak di FTV, semuanya diabsen dulu memastikan nggak ada yang tertinggal di Bandara. Setelah semuaya udah dipastikan naik, bis mulai mengantar kita ke penginapan.

Sampai di penginapan, gue dan satu temen gue udah dapet kamar. Kita buru-buru nyari kamarnya biar bisa segera istirahat karena waktu sudah menunjukan jam kasur.


Barang-barang sudah berada di tempat semestinya, badan udah landing di kasur, obrolan ringan sama room mate meninabobokan gue. Good night, Bali.. 

Oke, kesan pertama menginjakan kaki di Bali ternyata asik juga. Udaranya hangat, merasa aman walau jadi minoritas, merasa nyaman karena keramahan alam dan warganya. Bahagia karena bisa menuntaskan mimpi. Senang karena bisa melihat orang-orang baru dari berbagai belahan dunia.

Cerita di Bali akan dimulai setelah postingan ini. See you on the next post, cuy! :D

18 komentar

  1. Menginapnya ngga bawa pasangan kan, A? :)

    BalasHapus
  2. Yakin nih.. mabok di pesawat..

    Ena bgt ke Bali.. Halah.. hahaha

    BalasHapus
  3. Wah bali nya a, Alhamdulilah tos tiasa kang Bali. Mugia abdi tiasa nyusul a :)

    BalasHapus
  4. kadang kita gak akan tahu bisa ke suatu tempat ya

    BalasHapus
  5. Bali memang selalu menjadi tempat berlibur yang menyenangkan ya, apalagi pesona Bali sudah terkenal kemana-mana.

    BalasHapus
  6. Spertinya aku kenal tempat di foto pertama, hahahh
    Itu bukan pas masuk di bandara ngurah rai gk ndra?

    Minggu kmarin sya juga hbis ke bali untuk leburan. Bedanya saya yg kedua kalinya, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya bener. Itu pas di pintu masuk bandara hahaha pantesan aja tau. Masih anget baru ke sana :D

      Hapus
  7. huah mau ke Baliiiiii ~ sayangnya belum ada kesempatan, dulu ada waktu ga ada duit. sekarang ada duit ga ada waktu. wkwk. ditunggu cerita selanjutnya! oh ya, blog nya kk bagus kok :)

    BalasHapus
  8. wah baliiii, kok sama batangan aa?? lagi musim ya?? *ngumpet di kulkas*

    Salam kenal
    www.travellingaddict.com

    BalasHapus
  9. MAAAAAK PENGEN KE BALI MAAAAK! :(
    Ingin rasanya libur tahun baru ini berangkat menuju Bali, menikmati liburan, namanya juga lagi nggak pulang kampung karena libur yang tanggung dan tempat tahun baru yang itu-itu aja. Emak juga bilang nggak usah pulang, tahun baruan di sini aja. But, gue pengen ke Bali :( Ingin jadi norak. Udah lama nggak norak. Sekarang gue bimbang, tahun baruan di Jakarta sambil menikmati diskon besar atau pergi berlibur ke Bali, sendiri. :(

    BalasHapus

Hatur nuhun udah baca postingan sampai akhir. Komentarnya jangan spam ya. Happy Blogging! ~\o/